Sejarah Farmasi di Indonesia

Sejarah Farmasi di Indonesia 

A.    Pendahuluan.
Farmasi sebagai profesi di Indonesia sebenarnya relatif masih muda dan baru dapat berkembang secara berarti setelah masa kemerdekaan. Pada zaman penjajahan, baik pada masa pemerintahan Hindia Belanda maupun masa pendudukan Jepang, kefarmasian di Indonesia pertumbuhannya sangat lambat, dan profesi ini belum dikenal secara luas oleh masyarakat. Sampai proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia, para tenaga farmasi Indonesia pada umumnya masih terdiri dari asisten apoteker dengan jumlah yang sangat sedikit. Tenaga apoteker pada masa penjajahan umumnya berasal dari Denmark, Austria, Jerman dan Belanda. Namun, semasa perang kemerdekaan, kefarmasian di Indonesia mencatat sejarah yang sangat berarti, yakni dengan didirikannya Perguruan Tinggi Farmasi di Klaten pada tahun 1946 dan di Bandung tahun 1947.
Lembaga Pendidikan Tinggi Farmasi yang didirikan pada masa perang kemerdekaan ini mempunyai andil yang besar bagi perkembangan sejarah kefarmasian pada masa-masa selanjutnya.Dewasa ini kefamasian di Indonesia telah tumbuh dan berkembang dalam dimensi yang cukup luas dan mantap.
Industri farmasi di Indonesia dengan dukungan teknologi yang cukup luas dan mantap. Industri farmasi di Indonesia dengan dukungan teknologi yang cukup modern telah mampu memproduksi obat dalam jumlah yang besar dengan jaringan distribusi yang cukup luas. Sebagian besar, sekitar 90% kebutuhan obat nasional telah dapat dipenuhi oleh industri farmasi dalam negeri. Demikian pula peranan profesi farmasi pelayanan kesehatan juga semakin berkembang dan sejajar dengan profesi-profesi kesehatan lainnya. 
B.     Selintas Sejarah Kefarmasian Indonesia.
1.      Periode Zaman Penjajahan sampai Perang Kemerdekaaan.
Tonggak sejarah kefarmasian di Indonesia pada umumnya diawali dengan pendidikan asisten apotekek semasa pemerintahan Hindia Belanda.
2.      Periode Setelah Perang Kemerdekaan Sampai dengan Tahun 1958.
Pada periode ini jumlah tenaga farmasi, terutama tenaga asisten apoteker mulai bertambah jumlah yang relatif lebih besar. Pada tahun 1950 di Jakarta dibuka sekolah asisten apoteker Negeri (Republik) yang pertama , dengan jangka waktu pendidikan selama dua tahun. Lulusan angkatan pertama sekolah asisten apoteker ini tercatat sekitar 30 orang, sementara itu jumlah apoteker juga mengalami peningkatan, baik yang berasal dari pendidikan di luar negeri maupun lulusan dari dalam negeri.
3.      Periode Tahun 1958 sampai dengan 1967.
Pada periode ini meskipun untuk memproduksi obat telah banyak dirintis, dalam kenyataannya industri-industri farmasi menghadapi hambatan dan kesulitan yang cukup berat, antara lain kekurangan devisa dan terjadinya sistem penjatahan bahan baku obat sehingga industri yang dapat bertahan hanyalah industri yang memperoleh bagian jatah atau mereka yang mempunyai relasi dengan luar negeri. Pada periode ini, terutama antara tahun 1960 – 1965, karena kesulitan devisa dan keadaan ekonomi yang suram, industri farmasi dalam negeri hanya dapat berproduksi sekitar 30% dari kapasitas produksinya. Oleh karena itu, penyediaan obat menjadi sangat terbatas dan sebagian besar berasal dari impor. Sementara itu karena pengawasan belum dapat dilakukan dengan baik banyak terjadi kasus bahan baku maupun obat jadi yang tidak memenuhi persyaratan standar.
Sekitar tahun 1960-1965, beberapa peraturan perundang-undangan yang penting dan berkaitan dengan kefarmasian yang dikeluarkan oleh pemerintah antara lain :
1.      Undang-undang Nomor 9 tahun 1960 tentang Pokok-pokok Kesehatan.
2.      Undang-undang Nomor 10 tahun 1961 tentang barang.
3.      Undang-undang Nomor 7 tahun 1963 tentang Tenaga Kesehatan.
4.      Peraturan Pemerintah Nomor 26 tahun 1965 tentang Apotek.
Pada periode ini pula ada hal penting yang patut dicatat dalam sejarah kefarmasian di Indonesia, yakni berakhirnya apotek dokter dan apotek darurat.
Dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 33148/Kab/176 tanggal 8 Juni 1962, antara lain ditetapkan :  (1)
1.      Tidak dikeluarkan lagi izin baru untuk pembukaan apotek-dokter.
2.      Semua izin apotek-dokter dinyatakan tidak berlaku lagi sejak tanggal 1 Januari 1963.
Sedangkan berakhirnya apotek darurat ditetapkan dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 770/Ph/63/b tanggal 29 Oktober 1963 yang isinya antara lain : (1)
1.      Tidak dikeluarkan lagi izin baru untuk pembukaan apotek darurat, (2)
2.      Semua izin apotek darurat Ibukota Daerah Tingkat I dinyatakan tidak berlaku lagi sejak tanggal 1 Februari 1964, dan (3)
3.      Semua izin apotek darirat di ibukota Daerah Tingkat II dan kota-kota lainnya dinyatakan tidak berlaku lagi sejak tanggal 1 Mei 1964.
Pada tahun 1963, sebagai realisasi Undang-undang Pokok Kesehatan telah dibentuk Lembaga Farmasi Nasional (Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 39521/Kab/199 tanggal 11 Juli 1963).
C.    Farmakope.
Ilmu resep sebenarnya telah ada dikenal yakni semenjak timbulnya penyakit.dengan adanya manusia timbul peradaban dan mulai terjadi penyebaran penyakit yang dilanjutkan dengan susahan masyarakat untuk melakukan usaha pencegahan terhadap penyakit.  Ilmu farmasi baru menjadi ilmu pengetahuan sesungguhnya pada abad XVII di Perancis.pada tahun 1797 telah berdiri sekolah pertama di Perancis dan buku farmasi mulai di terbitkan dalam beberapa bentuk antara lain buku pelajaran,majalah,Farmakope maupun komentar.Kemajuan di perancis diikuti oleh negara Eropa yang lain misalnya Italia,Inggris,Jerman dll.
Sekolah pertama di Amerika berdiri tahun 1821 di Philadelphia.Farmakope berasal  dari bahasa latin pharmacopoeia yang diambil dari kata pharmacon  ( obat ) dan poieien ( buat). Farmakope  modern berisi  penjelasan tentang standar kemurnian, kekuatan , kualitas , dan analisa obat. Farmakope lama selain memuat informasi tersebut  juga memuat  tentang informasi obat yaitu kegunaan obat dalam terapi. Farmakope adalah buku resmi yang diterbitkan oleh  pemerintah  kecuali United States of Pharmacopoeia (USP) yang diterbitkan sejak tahun 1820 merupakan buku yang diterbitkan oleh  swasta namun diakui oleh pemerintah.
Beberapa negara menerbitkan farmakopenya sendiri, namun ada juga farmakope yang dipakai oleh wilayah regional seperti  farmakope eropa (European Pharmacopoeia) yang dijadikan acuan oleh negara- negara eropa.  Bagi negara yang tidak memiliki farmakope sendiri biasanya mengacu pada farmakope negara lain. WHO juga menerbitkan farmakope internasional sebagai anjuran untuk panitia nasional untuk memodifikasi farmakopenya.
D.    Buku Farmakope.
1.      Buku dari dalam negeri maupun Luar Negeri.
a.       Farmakope Indonesia.
b.      United State Pharmakope (U.S.P) milik Amerika.
c.       British Pharmakope (B.P) Milik inggris.
d.      Nederland pharmakope milik Belanda .
2.      Buku - buku farmasi yang dikeluarkan DEPKES :
a.       Farmakope indonesia edisi I jilid I terbit tanggal 20 mei 1962.
b.      Farmakope indonesia edisi I jilid II terbit tanggal 20 mei 1965.
c.       Formularium Indonesia (FOI) terbit 20 mei 1966.
d.      Farmakope indonesia edisi II terbit 1 April 1972.
e.       Farmakope indonesia terbit 1 april 1974.
f.       Formularium Nasional terbit 12 Nopember 1978.
g.      Farmakope indonesia III terbit 9 Oktober 1979.
h.      Farmakope indonesia IV terbit Desember 1995.
E.     Penerbitan Buku Farmakope. 
Farmakope Indonesia telah dikeluarkan pada tahun 1962 (jilid I) disusul dengan jilid II (1965), yang mengandung bahan-bahan galenika dan resep. Kemudian Farmakope Indonesia jilid I dan II telah direvisi menjadi Farmakope Indonesia Edisi II yang mulai berlaku sejak 12 November 1972. Pada tahun 1979 terbit Farmakope Indonesia Edisi III yang diberlakukan mulai tanggal 12 November tahun itu juga.
Kemudian, pada tahun 1996 diluncurkan Farmakope Indonesia Edisi ke IV. Kemudian pada tanggal 27 Januari 2010 Kementerian Kesehatan telah menetapkan pemberlakuan Suplemen Pertama (I) Farmakope Indonesia Edisi IV. Penetapan Pemberlakuan Suplemen Pertama (I) Farmakope Indonesia Edisi IV ini berdasarkan Keputusan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia Nomor : HK.03.01/MENKES/150/I/2010 tentang pemberlakuan Suplemen Pertama(I) Farmakope Indonesia Edisi IV.  Suplemen Pertama (I) Farmakope Indonesia Edisi IV ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Farmakope Edisi IV.


0 komentar:

Post a Comment